Yamaha Lexi 125 2018 (Jakarta Timur) : Siap Jadi Trendsetter !

Yamaha Lexi dari lahir memang terlahir untuk menjadi yang berbeda. Orang awam hingga yang demen desain pertama kali menangkap bahwa Lexi itu berbeda dari skuter matik yang sudah ada jika tidak bisa dibilang aneh.

Rendy Adan Ramadhan, owner dari produsen windshield Secbill minta kepada mitra kerjanya, Bachtiar Kemal Harahap owner dari LD Garage Depok untuk memodif motornya. Alasannya, Rendy sudah melihat hasil karya LD Garage selain itu, juga menjadi partner dalam menjual windshield area Depok.

Mintanya sih sederhana yaitu pengen menjadi trendsetter sekaligus jadi maskot dari Secbill Store. Kemal pun menyanggupinya. Sudah ada gambaran, bakal dibikin frontal dan macho. “Pokoknya laki abis deh!” kekehnya.
Untuk bodi sengaja tidak disentuh untuk mempertahankan wujud aslinya hanya sebatas permainan warna saja, orangpun sepintas pun dapat mengenalinya. Beberapa part terkena sentuhan lapis carbon kevlar yang digarap rekanan Wahyu Ajie. 


Yang terlihat beda tentunya area kaki-kaki. Lexi memang terlahir dengan sok samping sebagaimana skuter matik pada umumnya dan tentunya berbeda dengan saudara Maxi lainnya yang menganut sokbreker ganda. Kemal pun mengubahnya tetap sok tunggal tapi di tengah alias monosok!


Sejatinya, sistem monosok bukanlah hal yang baru, pasalnya di Yamaha Aerox sudah tersedia paket jadi tinggal pasang. Meskipun demikian, jika diaplikasi ke Lexi butuh penyesuaian. “Gue bikin ulang dudukan baru yang ada di sasis dengan plat besi tebal 6 mm. Kalau yang lain pakai las, yang ini pakai sistem bor drat ke sasis. Jadi kalau mau distandarin lagi  tinggal lepas dudukannya saja. Beres” terangnya ramah.
Suspensi depan memakai upside down lansiran KTC.
Untuk menambah kesan macho dipilihlah pelek jari-jari tapi dimensi gambot dipilih brand Delkevic untuk depan ukuran 4,00 x 14 belakang 4,5 x 14. Untuk tromolnya pakai punya NMax. Rem depan sudah pasti cakram. Rem belakang? Wajib dong hukumnya ! Namanya juga pengen tampil macho!


Soal yang ini, Kemal berkomentar,”Ada masalah tersendiri, gak bakal center antara ban dengan bodi. Mau enggak mau, gue harus papas bagian dudukan kampas rem dan buah tutup gear box. Ya … kira-kira ada lah sekitar 2 cm gue babat. Baru deh bisa ketemu center nya”
Roda memakai Pirelli Diablo Rosso depan 120/70 – 14 dan belakang 150/70 – 14. Berapa kira-kira budget untuk memodif motor seperti ini ? “Kurang lebih 20 juta untuk membuat modif ini. Overall, Randy puas banget dengan hasilnya”pungkas Kemal bangga.

Spek Modifikasi
Handle bar                          : fatbar lower THOR
Master rem                         :  KRS
tabung master rem            : KTC
Tromol                                  : custom by LD Garage
Sokbreker depan               : Upside down KTC for Aerox 155
Sokbreker belakang          : custom by LD Garage
Kaliper depan                    : Racing Boy
Kaliper belakang               : Racing Boy
Cakram depan                   : Stage 6
Cakram belakang             : TDR
Selang rem                         : SCT
Gas kontan                         : Yamaha TZM150
Knalpot                               : Over Racing
Panel saklar                        : Yamaha Xabre
Windshield                         : Sectbill
Spion                                  : CNC
Jok                                      : Custom by LD Garage
Carbon Kevlar                    : Aji Wahyu
Cover radiator                    : Bikers
Tail Tidy                               : Custom

LD Garage
Jln. H. Sakub, Juanda, Depok, Jawa Barat
No. HP : 087870824488


 

0 Komentar

Tinggalkan Komentar

atau register dulu untuk ngasih komentar!